Mengapa Penyembahan Berhala dalam Beberapa Bentuk Begitu Tak Terelakkan di Setiap Agama?

  • Post author:
  • Post category:Business

Penyembahan berhala adalah salah satu tindakan yang paling menjijikkan dalam agama. Beberapa agama seperti Yudaisme dan Islam melarang penyembahan Berhala dan orang yang menyembah Berhala menghadapi ketidaksenangan terbesar dari Tuhan dan dia dapat dihukum mati. Perintah Ketiga dari Sepuluh Perintah Perjanjian Lama dengan jelas menyatakan, “Jangan membuat bagimu berhala dalam bentuk apa pun yang ada di langit di atas atau di bumi di bawah atau di air di bawah. Jangan sujud menyembah kepada mereka atau menyembah mereka. ” (Keluaran 20 4-5).

Menurut Al-Qur’an, penyembahan berhala adalah dosa yang paling besar. Itu dipandang sebagai satu-satunya dosa yang secara kategoris tidak dapat diampuni. Seperti Islam, orang Kristen Ortodoks membenci penyembahan berhala. Ada perlawanan besar dari pihak Kristen dalam menciptakan patung Yesus selama berabad-abad. Namun tidak ada Gereja yang menjadi rumah berhala Yesus, di mana orang-orang pergi dan menyembah gambar Yesus.

Bentuk penyembahan berhala yang paling menarik dapat ditemukan dalam agama Buddha. Buddha tidak pernah menganggap dirinya sebagai Tuhan dan memulai filosofi yang didasarkan pada logika dan akal. Dia menentang ritual dan penyembahan berhala yang berlaku dalam agama Hindu. Namun setelah beberapa abad setelah kematian, agama Buddha terpecah menjadi Mahayana dan Hinayana. Sementara Hinayana terus mengikuti prinsip-prinsip Buddha, Mahayana membuat patung Buddha sebagai Tuhan dan membuatnya populer di seluruh dunia. Saat ini, patung Buddha dapat ditemukan dalam jumlah terbesar di seluruh dunia dalam jumlah yang jauh lebih banyak daripada Tuhan lainnya.

Pemujaan berhala adalah bentuk pemujaan yang paling menonjol dalam agama Hindu meskipun tidak memiliki dasar agama atau filosofis. Umat ​​Hindu praktis menyembah berhala dari hampir setiap jenis representasi di alam semesta termasuk, manusia, hewan, tumbuhan, sungai, batu, bumi, matahari, bulan dan bintang. Semua candi Hindu memiliki patung dewa utama dan dewa lainnya.

Adalah fakta bahwa meskipun tidak ada sanksi dari agama, penyembahan berhala sangat populer di banyak agama. Penyembahan berhala bukanlah sarana realisasi Tuhan bagi banyak orang tetapi esensi agama. Mengapa berhala begitu penting dalam agama?

Apa itu Idola?

Berhala adalah benda buatan manusia yang disembah dengan cara tertentu. TheFreeDictionary.com mendefinisikan “Berhala sebagai gambar yang digunakan sebagai objek pemujaan atau dewa palsu”. Idola juga didefinisikan sebagai “suatu entitas yang dipuja, sering membabi buta atau berlebihan atau sebagai sesuatu yang terlihat tetapi tanpa substansi”.

Dalam beberapa hal, idola seperti gambar atau foto baca surat Yasin  seseorang yang digunakan sebagai pengganti orang tersebut. Idola mewakili tubuh entitas yang terlihat oleh indera khususnya mata. Namun, makhluk hidup seperti manusia jauh lebih dari sekadar gambarannya. Gambar adalah representasi orang hanya pada titik waktu tertentu dalam situasi tertentu. Orang yang sebenarnya selalu berbeda dari gambarnya tetapi untuk momen ketika gambar itu diambil. Gambaran bukanlah orangnya karena orang itu terbuat dari daging dan darah dan nilai orang itu bukan berasal dari tubuhnya tetapi dari jiwanya yang merupakan sumber dari tubuh dan juga pikiran. Setiap orang unik dalam sejarah alam semesta. Tidak ada orang seperti Anda yang pernah dilahirkan di alam semesta dan tidak akan pernah melahirkan di masa depan. Seseorang lebih dari sekedar tubuh. Dengan memuja tubuh, kita berada dalam bahaya kehilangan esensi pribadi yang merupakan jiwa.

Berhala dapat dibuat dari kayu, lilin, batu atau dalam bentuk gambar. Mereka adalah apa yang mereka buat karena tidak memiliki pikiran dan kekuatan. Dalam Perjanjian Lama Tuhan menjelaskan alasan untuk tidak menyembah berhala dalam kata-kata berikut